Friday, June 18, 2010

Our Beloved Papa

18 Juni 2010 ini adalah hari kelahiran beliau, dan 20 Juni 2010 ini genap 7 tahun beliau pergi meninggalkan kami semua, beliau wafat 2 hari setelah ulang tahunnya yang ke 53. Tidak ada kenang - kenangan berupa foto atau video selama seminggu beliau terbaring di RS , pun pada saat wafatnya....sempat terfikir oleh ibu waktu beliau wafat (teringat foto - foto yang diperlihatkan tantenya ibu dulu waktu sepupu ibu wafat), tapi......takut skali ibu melukai hati mamanya ibu jika dia gak berkenan ditengah suasana yang tengah mengharu biru itu...

Jadilah kenangan-kenangan akan peristiwa itu tersimpan didalam memori otak kami masing - masing (ibu dan 4 orang adiknya ibu) dan kenangan akan beliau selamanya akan terus ada didalam hati kami semua yang sangat mencintai dan menyayangi beliau.
 Awalnya di hari Jum'at, tanggal 13 Juni 2003, beliau tiba2 terkulai begitu saja selagi membaca koran, adik ibu cewek yang paling bontot TA ketika itu ada dirmh langsung panik, telp ke mamanya ibu dikantor, juga telp ke kantor ibu....degg..bagaikan mimpi ibu langsung punya firasat yang gak enak tentang keadaan beliau kali ini, langsung tancapp gas pulang  nangis2 sambil telpin ayah yang waktu itu kerjanya di Surabaya.

Setelah serangan stroke pertama di awal Nopember 2001, keadaannya beliau semakin membaik, bahkan beberapa bulan sebelum serangan ke 2 ini beliau sudah tidak perlu dibantu lagi untuk pergi ke kamar mandi.

Benar saja, keadaan beliau sangat mengkhawatirkan, seperti tak sadar. Ibu langsung tanya ma mamanya ibu kenapa tidak langsung dibawa ke RS, mamanya ibu rupanya menunggu seorang Bapak, katakanlah MR. X yang sudah beberapa bulan belakangan ini menjadi tempat berobat alternatif papanya ibu. Mr. X dengan ramuan - ramuannya dan gayanya sangat meyakinkan bisa memberikan sugesti positif buat papanya ibu sehingga semakin optimis dan semangat dalam menjalankan hidup. Ketika di telp, beliau bilang tunggu saya jangan di bawa ke RS dulu, saya bisa menyembuhkan bapak, Lokasi saya ada di Pasar Baru, di telp lagi " saya sdh ada di Diponegoro, bentar lagi sampe", ternyata tak sampai - sampai...sampai akhirnya Mamanya ibu akhirnya memutuskan membawa ke RS dengan minta tolong tetangga sebelah untuk menyopiri. (saat itu baru TI yang bisa nyetir dan sedang kuli di jatinangor, sementara TU blum lancar, TA dan om aip blum lancar juga bawa mobilnya).....

Di kemudian hari, ibu dengar cerita dari Ibu Rahmat tetangga sebelah yang pada hari itu kebetulan sedang cuti kerja, kalo di pagi harinya HPnya papanya ibu kepencet ke nomornya dia, dia heran skali, tumben nelp ke Hape, biasanya kalo telp kita langsung ke telp rumah ajah atau langsung datang....Ibu Rahmat telp ballik, dan papanya ibu waktu itu minta maaf karena tak sengaja termiscall ke hape Ibu Rachmat, ibu Rachmat bilang, "saya jadi merasa itu mungkin pertanda bapak butuh bantuan saya". Selang beberapa jam setelah itu papanya Ibu gak bisa berkata - kata lagi sampai wafatnya.

   
Lanjut soal Mr. X, mamanya ibu masih berharap MR. X datang dan pesan ke orang rumah, jika beliau datang, langsung diminta pergi ke RS. Beliau tak pernah datang, bahkan ketika di telp lagi tak pernah diangkat lagi, juga pas dikabari bahwa papanya ibu wafat, tak ada respon sama sekali . Asumsi ibu :
1) Prasangka baik : HPnya ilang
2) Prasangka buruk : dia tak berani nongol, karena dah sesumbar bahwa dia yakin 100% pasti sembuh dan jangan2 obat2an dia asal-asalan sehingga memicu serangan ke 2 ini.

Ketika itu, ibu dendam bener dech ma tuh orang, bahkan beberapa hari setelah kepergian bliau sampai beberapa bulan setelahnya, ibu setiap malam nelpin ke hpnya MR. X itu pake hapenya alm papanya ibu biar dia merasa terhantui., panggilannya slalu masuk,tapi tak pernah diangkat ......Pada akhirnya ibu sadar dech (thanks buat ay atas nasehatnya), gak ada gunanya menaruh dendam seperti itu, mungkin sudah takdirnya Allah akan jalan hidup papanya ibu.

Jum'at - Jum'at  di RS
Jadilah mulai Jum'at itu, mamanya ibu stay di RS terus...Om aip datang di hari Sabtu dan minggunya, sementara TI yang dikabari datang dari Jatinangor di hari Sabtu till Minggu stay di RS, dan kemudian balik pulang untuk Ujian di hari Seninnya dan Seninnya dah nongol lagi di RS, TI memutuskan untuk meninggalkan ujiannya begitu saja karena melihat kondisi beliau yang seperti itu, jadilah adik - adik ibu 3 orang itu (TU,TI,TA serta mamanya ibu ) menginap di RS, TA tetap kuli ke Depok di pagi harinya dan pulangnya ke RS. ..TU dah lulus dari kulinya dan dalam proses pencarian kerja. Sementara mamanya ibu minta om aip (patuh dan penurut bener-bener mematuhi pesan mamanya ) yang sedang ujian kenaikan kelas (kls 2 SMA) dan diminta untuk tetap konsentrasi ujian saja, sabtu depannya lagi baru ke RS lagi setelah ujian selesai (ternyata Minggu itu adalah saat terakhir om aip bertemu papa..tak ada hari Sabtu karena Jum'at minggu depannya beliau telah berpulang ).

     Sementara ibu, karena RSnya deket ma kantor dan kala itu ada jalan tembusnya, maka ibu bertugas sebagai tukang bawa pulang cucian kotor dan pakaian bersih, pagi2 ibu brangkat kerja, mampir ke RS bawa gembolan pakaian bersih dan pulangnya bawa gembolan pakaian kotor, trus siangnya jam istirahat , ibu langsung ngacir untuk ke RS lagi, begitulah setiap hari, mulai Senin, Selasa, Rabu, Kamis, selalu cari tempat di bus di deket jendela mojok...karena ibu pasti slalu meneteskan airmata sepanjang perjalanan pulang dan pergi juga di waktu malam hari....mengingat kondisi beliau yang amat menyedihkan .

Jadilah di rumah saat itu sepi sekali, cuman ada ibu ma mas dzaky yang kala itu usianya sekitar 4 bulan, adiknya ibu yang bontot om aip dan pengasuhnya Mas Dzaky yang pertama yaitu Mbak Dewi, tentu ajah setiap kali ibu laporkan hasil pandangan mata ibu pada om aip, ibu berusaha gak ada air mata yang keluar..begitu juga om aip yang kala itu usianya lebih kurang 15 tahun, dah abg, tetap kelihatan tegar, walau matanya dia juga gak bisa bohong....keliatan banget sedih dan prihatinnya... Tetangga ibu, Bapak Syamsu dan kel setiap malam tak pernah lupa buat nelpin ibu buat menanyakan keadaan papanya Ibu dan juga membesarkan hati kami sekeluarga.....begitu juga ayah Edwin slalu smsin dan nelpin setiap hari, pagi, siang, malam untuk menanyakan kondisi kesehatan papanya ibu..... Jadi kalo pas ibu ada di RS dan setiap ada tamu yang datang menjenguk...........diakhir besuk mau pamit pulang , pasti seragam kalimatnya yang intinya kira - kira begini :
" Semoga keluarga bisa tambah dan sabar dan semoga bapak diberikan yang terbaik dariNya"
Biasanya kalo orang sakit, diakhir tamu yang besuk pamit pasti bilangnya "Semoga lekas sembuh" ..duh..duh....

Juga pas ibu melewati lorong di RS, ibu denger para perawat lagi ngobrolin kamarnya Papanya ibu, mereka bilang, kalo kondisi kayak begitu, biasanya paling lama bertahan cuman 3 hari, saat ibu dengar itu kayaknya dah 5 or 6 harian beliau di RS, juga susahnya memakai alat mengeluarkan riak (ibu gak tau namanya alatnya apa dan pas alat itu dipakein, ke papanya ibu , ibu gak pernah ada di situ..kata mamanya ibu sih syerem banget..dan kliatannya menyakitkan banget buat papanya ibu)

Saat itu, papanya ibu hanya bisa membuka mata saja, komunikasi dijawab beliau hanya dengan kedipan mata saja, tak ada lagi suara yang keluar, karena menurut dr, sebelah badannya yang kanan lumpuh juga , juga mengganggu saraf bicaranya, sehingga gak bisa bicara jadinya. Kalo pas besuk, ibu susah payah menahan air mata ibu gak jatuh karena kasian takutnya beliau kalo liat kita semua pada sedih..jadi ikutan drop dan sedih juga, jadi sebisa mungkin dihadapan beliau tidak ada air mata apalagi tangisan, kalo dah gak tahan banget mau tumpah nih air mata, langsung dech cepet - cepet masuk kamar mandi. Ibu sempat juga bisikkan ke telinga beliau di hari rabu atau kamisnya  kalo ibu mohon dimaafkan atas semua kesalahannya ibu selama ini, gak bisa selalu menemani dan ada didekat beliau dan banyak lagi kesalahan lainnya sebagai anak , ibu gak tau beliau paham dan dengar atau engga, tapi dari pandangan matanya sih kayaknya paham.... semoga.

Hari ke hari, ibu berdoa semoga ada keajaiban dan semoga ini cuman mimpi belaka, ibu kepingin bangun, dan keadaannya bukan seperti ini, tapi ternyata ini bukan mimpi...tapi kenyataan . Hari demi hari terasa begitu lama dan menyedihkan dijalani, sampai tibalah hari jum'atnya lagi. Ternyata di hari Jum'at pula, papanya ibu keluar dari RS. Ibu di telpin ke Hape ibu, jam 11 Pagi diberitahukan kalo keadaan beliau dah gawat banget, ibu langsung telp ay minta dia segera pulang ke Jakarta hari ini juga, keluarga diharap kumpul, tinggal ibu ma om aip yang ditunggu...semua sudah ada, juga kakaknya papanya ibu yang paling tua dah datang dari Solok, Sumbar..Kita memanggil beliau Pak Tuo..usianya 20 tahunan lebih tua dari Papanya Ibu yang anak bontot.....kala itu kita sekeluarga (minus om aip), Pak Tuo, Ni Nanen (ponakannya papanya ibu), Andun Domis dan Angku Johan. Kurang lebih 3 jam , ibu sempat menunggui beliau di saat - saat terakhir hidup beliau, untunglah ada ni nanen dan Pak Tuo yang paham cara membimbing orang yang sedang mendekati sakarul maut...kurang lebih pukul 13.45 WIB tanggal 20 Juni 2003 beliau menghembuskan nafas terakhirnya...ditengah - tengah keluarga yang sangat mencintainya. Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un ( Surely we belong to Allah and to Him shall we return).

Ibu saat itu bahkan gak menangis karena ibu merasa sebagai anak sulung, ibu harus tegar dan kuat.. Barulah setelah yakin, beliau sudah tidak ada, kita memanggil perawat dan juga menghubungi keluarga dan tetangga, bahkan Tu yang berusaha nelpin Pak Syamsu akhirnya gak bisa bicara karena langsung menangis, jadi ibu ambil alih untuk mengabarkan kabar duka ini ke beliau. 15 menit kemudian, om aip yang sedari tadi dijemput ma pacarnya TA, berhubung tak memegang Hape , jadi telat datangnya, ketika om aip datang, tangan, kepala, dan kaki beliau sdh diikat dan wajahnya sudah ditutupi kain putih, Om aip yang kaget langsung berucap Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un, mencium kening beliau dan langsung mojok menumpahkan air matanya di teras belakang kamar perawatan (itulah pertama kali ibu liat adik ibu yang paling bontot dan cowok satu - satunya itu menangis sejak dia beranjak remaja), gerak cepat, administrasi segera dibereskan ....tamu-tamu yang berdatangan kemudian yang tadinya niat ngebesuk malahan jadinya ngelayat, jadinya ngantar kami mengiringi Mobil Jenazah, ibu kepengin ikut juga melewatkan jenazah beliau ke kamar jenazah, tapi semua pada gak ingizinin ibu terutama andun yang bilang muka ibu pucat banget (padahal ibu merasanya baik - baik saja), akhirnya Ibu ikut mobil teman kantornya mamanya ibu, sepanjang jalan......rasanya seperti percaya tidak percaya, tetep gak yakin apa bener apa engga, serasanya kayak melayang - layang gitu deh. Jenazah papanya ibu tiba, dah siap pula rumah menyambutnya, Mba Dewi ma tetangga - tetangga sudah berinisiatif menggelar karpet dan tikar - tikar, begitu juga tempat untuk meletakkan jenazah dah ada, semuanya bala bantuan dari tetangga - tetangga yang sangat baik dan perhatian...Bahkan, makanan pun kita gak usah mikirin karena tetangga kita , tetangga-tetangga kami yang baik mengikhlaskan membantu kami menyediakan logistik sampai keesokan harinya setelah Penguburan. Ay, datang malamnya, dan rumah kami semakin ramai, tenda di gelar didepan rumah............sampai besoknya, banyak sekali yang datang menyampaikan belasungkawanya, begitu juga telp - telp yang masuk yang menawarkan untuk membantu penguburan..Alhamdulillah, banyak banget perhatian, bantuan, dan simpati yang kami dapatkan, karena merasa yang paling kuat, ibu yang jadi Jubir dalam hal mengangkat telp, menerima Pentakziah yang datang , walaupun sedih, ibu tetap merasa harus tetap tegar...Jadilah, di hari penguburan, ibu siap- siap kasih instruksi ke ay ma ke Usman (yang biasanya bantu nyopirin kalo papanya ibu mau berobat) untuk siap2 ngejagain Mamanya ibu, dan adik ibu TU (TU dan mama yang keliatan paling syok),sementara TI dan TA terlihat lebih tegar, sementara itu Om aip juga ibu minta untuk diperhatiikan juga , takutnya 3 orang itu gak kuat pas pemakaman. Selesai di Salatkan di Masjid Nurul Islam Pondok Kopi, langsung di bawa ke seberang jalan dengan mobil Jenazah, udara ketika itu cerah, tapi begitu jenazah dibawa masuk ke masjid, hujan rintik - rintik mengiringi, dan jadinya mendung, seakan - akan mendung pun ikut berduka pada saat pemakaman papanya ibu...Ditengah kedukaan itu, terselip rasa bangga ibu, yang melihat bahwa papanya ibu begitu dicintai orang2 yang mengenalnya , dan juga ibu merasa segala sesuatunya terasa begitu dimudahkan dari beliau sakit sampai berpulangnya.........begitu banyak orang yang datang, membantu, dan juga menshalatkan beliau terakhir kalinya.... Gak bisa disebutkan satu persatu, betapa kami sekeluarga sangat berterima kasih atas perhatian tetangga (betul2 berasa  tetangga = Saudara kita yang  terdekat ) ,  keluarga, saudara, dan teman -teman beliau yang masih sangat kompak (alumni ODP X Bank Duta).

Tapi setegar-tegarnya, tetep ajah , tumpah air mata trakhir kali melihat wajah beliau, terakhir kalinya, sebelum bagian muka ditutupi dan tak boleh dibuka lagi,, bergantian, keluarga mencium beliau, yang masih berurai air mata sibuk menyeka air mata karena diminta tak ada air mata yang mengenai wajah beliau, wajah yang sungguh damai, dan sangat bersih, tenang, lepas sudah rasa sakit yang kemarin - kemarin ada di wajah beliau..... sebelumnya pas dimandikan, ibu sibuk didepan karena banyak skali yang datang menyampaikan belasungkawa, ibu gak ngeh ternyata pas beliau dimandikan, anak2 beliau diminta untuk ikutan memandikan, dan ternyata ibu terakhir yang lainnya pada udahan....dan dicari oleh orang - orang gak ketemu karena saking padatnya rumah kita saat itu, alhamdulillah tiba - tiba ibu pengin jalan kesitu sehingga masih dapat kesempatan itu.

Kekhawatiran ibu yang takut mamanya ibu,TU,ma om aip ambruk /pingsan pada saat pemakaman  ternyata tidak terbukti, alhamdulillah semuanya diberikan kekuatan dan ketabahan, bahkan om aip bersama salah seorang ponakannya papanya ibu malahan ikut turun ke liang lahat,  mamanya ibu dan TU pun tetep kuat sampai selesai pemakaman papa.

Hanya doa yang bisa diberikan untuk beliau, 7 tahun telah berlalu semenjak kepergian beliau, namun  semua kenangan dan keteladanan beliau akan tetap selalu hidup, miss u so much pap.



7 comments:

  1. Masih muda ya meninggalnya (jadi inget alm/almh mamah dan bapak).. Bapak saya juga meninggal di usia 51 tahun, meninggal waktu tidur. Mamah juga meninggal di usianya yang ke-51 (beda 3 tahun umurnya dan waktu meninggalnya).

    Semoga Orang tua kita diterima segala amal baiknya, diterangi kuburnya, dan diampuni segala dosanya.... Amien ya rabbal alamin..

    ReplyDelete
  2. hiks jadi ingat mendiang mama ku mbak .. sayang aku gak sempet merawat malam masuk RS malam itu juga di panggil Allah, di tinggal orang yang kita sayangi makin lama makin terasa kehilangannya .. alfatihan utk papa nya smoga Allah mengampuni dosa 2 almarhum & di lapangkan kuburnya .. amin .

    ReplyDelete
  3. Jadi sedih bacanya, Mba. Semoga Beliau sudah tentram disi Allah SWT yah Mba. Dan sebagai anak (juga keluarga) yang masih hidup yang bisa dilakukan adalah selalu mendoakan Beliau.

    Big hug from keluargazulfadhli :-)

    ReplyDelete
  4. ikut berdoa buat Almarhum semoga selalu diberikan yang terbaik oleh Allah SWT

    ReplyDelete
  5. betul banget, gak ada gunanya menyimpan dendam, yang jelas maut adalah rahasia takdir dari-Nya yang tak seorang pun bisa menyebabkan atau mencegahnya.

    ikut mendoakan juga, semoga segala amal dan ibadah almarhum diterima di sisinya. amin.

    ReplyDelete
  6. hiks...terharu bacanya...jadi mengingat tragedi sesuatu juga...
    hiks hiks hiks....

    ReplyDelete
  7. jadi terharu ngebacanya..
    semoga almarhum di terima di sisiNya dan di ampuni segala dosa-dosaNya.
    Amin ..

    ReplyDelete

ikutan yuks

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...