Friday, February 04, 2011

Abege....oh abege

Dalam waktu yang berdeketan, ibu nonton Acara hipnotisnya Uya emang Kuya, dan ada kesamaan dari 2 anak remaja perempuan yang dihipnotis, kalo yang pertama ibu tonton, lagi jalan sama bapak dan ibunya, kalo yang setelahnya  ibu tonton, yang lagi jalan berdua sama babenya.   Dua - duanya sama, merasa dirinya bukan anak kandung orangtuanya, bahkan yang jalan sama ibu bapaknya bilang, kalo dia cantik banget (emang cantik sich menurut ibu , tapi masih mirip kok mukanya ma ibunya )  sementara bapak dan ibunya jelek, anak satu-satunya pula, jadi dia berharap bapak dan ibunya yang sekarang itu bukan orangtua yang sebenarnya, yang sebenarnya dia anak pungut dan orangtua aslinya yang tajir alias yang kaya raya, sang bapak sampe shock dech  duh kesian, bapaknya yang profesinya sopir dibilang ma anaknya gak pantas jadi bapaknya tapi pantesan jadi sopirnya ajah

 Tapi ibu salut ma bapaknya yang pas dihipnotis bilang, dia sayang bgt ma anak perempuan satu2nya, dan pengen anaknya bisa kuliah sehingga dia rela-relain gak makan demi sang anak (uang makan siangnya disimpan buat bekal anaknya kuliah), dia bersyukur ma rezeki yang dia dapat sekarang walaupun gak banyak (2 jempol buat tuh bapak).

Kalo yang beberapa hari setelahnya, anak perempuan yang usianya lebih kurang sama (17 tahun) juga pas dihipnotis bilang dia merasa dia yang paling cantik dirumah, adiknya 2, ibu dan babenya jelek katanya, dia juga merasa dia anak pungut, dan  sebal banget minta bb gak dibeli-beliin ma babenya dan cuma diajak muter - muter ajah. (hi hi, ibu jadi malu, ibu juga minta bb sama ay nie...)

Apa anak abege jaman sekarang kebanyakan nonton sinetron yang slalu jual2 mimpi2 indah atau memang begitu ya kalo lagi berada dalam masa -masa itu --sweet sweet seventeen..


35 comments:

  1. acara2 begitu itu beneran atau sebenernya akting aja sih?

    ReplyDelete
  2. Biasa anak jaman sekarang Bu... katanya klo pake ga BB tuh ga gaul...he...he...

    ReplyDelete
  3. ooh jadi ngerayu si ayah juga ya buat beli BB: )

    ReplyDelete
  4. Ah..jd makin mules ya melihat tingkah polah ABG sekarang. Sebabnya terlalu banyak sih, ya tayangan tv yang gak mendidik, pergaulan, jaman yang makin maju. Ah, semoga anak kita kelak tetap hormat sama kita ya, bagamanapun keadaan kita. Amin.

    ReplyDelete
  5. kasihan juga kalau pola ABG rata2 seperti itu... tidak bersyukur bahkan mau mengingkari orangtua sendiri :(
    Semoga masih banyak yang tidk seperti itu

    ReplyDelete
  6. @Arman = kliatannya sih spontan gitu (gak diatur)

    ReplyDelete
  7. @Lidya=ehem, udah dapet kok Lid, khan Pengennya dari Peb taun lalu...xi xi xi

    ReplyDelete
  8. @BunDit=iyah Bun, semoga anak2 kita gak begitu nanti kalo dah abege ya.

    ReplyDelete
  9. @Serba Ter=iyah, miris dech ngeliatnya, moga masih banyak yang bener yach.

    ReplyDelete
  10. Masya ALLAh Mbak, sedih banget sih ngeliat anak ABG sekarang
    Ga kasihan sama orang tua, malah jadi begitu
    Acara2 TV skrg memang isinya jualan mimpi2 indah melulu, seakan2 mereka harus jadi terkenal & kaya utk bisa mendapatkan segalanya. Ga heran ada ABG yg suka mencuri & menjual diri T_T

    ReplyDelete
  11. iya ya bund...ngeri liat anak2 ABG skrg..ngegampangin jerih payah ortu trus lw minta ga tau kondisi orangtunya...Insya Allah anak2 kita ga bgt ya bund.

    ReplyDelete
  12. @Dewi Citra=iyah, gak ngerti ya orangtua jungkir balik cari uang.
    @Mimi=Amin, moga abak2 kita gak kayak gitu.

    ReplyDelete
  13. aku juga hobinya nonton uya kuya...dan edisi diatas aku juga nonton deh kayaknya :p
    suka geleng2 kepala liat tingkah polah abege sekarang...ngeri bener ya

    ReplyDelete
  14. ah, acara Uya Kuya kan banyak rekayasanya.. keliatan banget sih.. misal pas dulu, ngakunya asli jogja.. emang medhok bahasanya, tapi pas ngelontarin joke, itu joke khas jakarta banget..

    tapi buat hiburan sama diambil hikmahnya nggak apa-apa sih ditonton.. hehehe #secara jarang nonton gak ada tipi soalnya :P

    ReplyDelete
  15. ihh kasian banget ya ortunya tuh anak2, udah dibela2in kerja mati2an, banting tulang biar anaknya ga kekurangan, tapi tetep aja ga ada terima kasihnya. Menurut aku itu pengaruh dari sinetron2 indonesia yang sekarang ini memang jalan ceritanya pasti spt itu, si anak bukan anak kandung dan akhirnya muncul ortunya yang asli. Sebel deh sm sinetron yg spt itu. Hampir semua sinetron pasti begitu loh bu, makanya sekarang ga pernah nonton lagi, ga bermutu, ga kebayang kalo shishil nantinya berpendapat spt itu juga, huwaaaa bisa nangis nih bundanya...

    ReplyDelete
  16. Kebanyakan nonton sinetron, tuh.
    Kasian orang tuanya.... Hiks ... ngenesss

    ReplyDelete
  17. wah kalo itu bukan rekayasa, kasihan orangtuanya yachh....bener juga mungkin krn kebanyakan nonton sinetron jd kelakuannya kayak gitu....

    klo aku sejak kawin ngga pernah nonton sinetron soale suami ngga suka.....jadi seringnya nonton berita.....cuma sekali2 suka ngintip sinetron juga sech...ternyata ceritanya ngga banget yachhh....ngga ada mendidiknya...ngajarin yg ngga bener, yg ada ngomongnya saling bentak....anak sekolah udah pada pacaran....uhhh males banget nontonnya....

    ReplyDelete
  18. kesannya anak durhaka ya? tapi mungkin itu emang lagi masanya mereka pengen dianggap 'lebih' sama sekitar (lebih cantik, lebih kaya dll). Insyalloh kelak kalo sudah dewasa (biasanya masa mahasiswa) mereka udah mulai mikir jerih payah ortu. Kalopun masih belum, ya..berarti bener durhaka! he..

    ReplyDelete
  19. @Popi=iya jeng, belum bs mikir kali ya..

    ReplyDelete
  20. @Nia=Susahnya buat TV gak nyala di rmh mom....satu2nya sinetren yang di tonton skrg ma anak2 cuma yang di SCTV aja yang Islam KTP itupun mesti didampingi.....dan dikasih pengertian.

    ReplyDelete
  21. @Susinda=iya bunda, sinetron yg gak mendidik..
    @BundaShishil=Insya allah Shishil gak gitu ya bunda...mirip gitu kok ma bundanya xi xi xi

    ReplyDelete
  22. @Gaphe=apa iya direkayasa? aku cm penasaran kalo mau ditayangin dikasih apa imbalannya?

    ReplyDelete
  23. @Astien= iyah jeng....sama aku jg suka gelebg2 kepala pas nonton.

    ReplyDelete
  24. Mendidik anak2 sekarang jadi lebih berat yah bun, semoga anak2 kita jadi anak2 sholeh

    ReplyDelete
  25. eh iya bun, ada pr neh, membuat kalimat inspirasi, silahkan lihat syaratnya

    http://bundadanaku.wordpress.com/2011/02/08/inspiring-word/

    ReplyDelete
  26. aku juga kebetulan nonton bun yang episode itu. rasanya terharu banget denger kisah pengorbanan sang ayah.

    ReplyDelete
  27. yah..namanya juga abg bu.. masih labill.. ( lam kenallll )

    ReplyDelete
  28. eh eh jangan terlalu percaya sama reality show gitu mbak.. temenku pernah liat si talent uya kuya (yg jd korban hipnotis si uya) ternyata jadi talent nya reality show lain kalo ga salah termehek-mehek. JAdi mereka itu hanya talent bayaran aja.
    Terlepas dari itu semua, aku juga miris liat kelakuan anak abg jaman sekarang. Kadang hanya mengukur segala sesuatu nya dari punya bb ato nggak. Gak punya bb sama dengan gak gaul. Bahkan sampe rela jual diri hanya krn pengen punya bb. tontonan tv juga sih ya yang mempengaruhi kelakuan abg jaman sekarang :(

    ReplyDelete
  29. @Dina=thanks Pe ernya jeng
    @Kamal=salam kenal juga...
    @Motik=astaga, talent bayaran ya? xi i, padahal dah takut tuh kalo ke mall ma ay ketemu Uya Kuta xi xi xi

    ReplyDelete
  30. Setuju dengan ibu2 laen, tontonan TV Indonesia sekarang memang sangat tidak mendidik, lebih banyak jadinya ngajarin anak2 remaja yang masih labil untuk pacaran di usia yang belum cukup juga gaya hidup mewah dan konsumtif...miris ngeliatnya...

    ReplyDelete
  31. @ALlisa Yustica Krones=iyah bu, ngeri yach bgm jaman anak2 kita nantinya ya?

    ReplyDelete
  32. Duh kalo anak gw yang kaya begituh gw pites dah!!

    Itu mah jelas Mba kalo sinetron dan tontonan buruk lainnya berpengaruh kepada remaja.

    Semoga anak2 kita ga seperti itu yaaaa. Amien

    ReplyDelete
  33. mengenaskan ya Mbak...
    jadi ngeri kalo lihat abg abg jaman sekarang yang hedon gitu
    semoga anak anak kita gak kayak gitu yaaa

    ReplyDelete
  34. @Elsa=amin, moga anak2 kita gak kayak gitu ya.
    @Zulfadhli's family=amin, bunda Soesan.

    ReplyDelete

ikutan yuks

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...