Monday, November 12, 2012

Ke Pasar Tradisonal Yuks

Sejak bulan- bulan  belakangan ini, lebih kurang 2 bulanan lalu ibu mulai rajin ke kepasar tradisional nih, yang deket-deket aja sama rumah kita yaitu Pasar Perumnas Klender, Ibu dah familiar banget sama ini pasar secara dari Ibu piyik, nenek belanjanya disini..dan ibu juga Tknya deket-deket juga sama ni Pasar...dan SMAnya malahan dibelakang Pasar perumnas..jadi ceritanya Ibu anak Pasar gitu ya....he  he he ..

Berbelanja kepasar itu menghidupkan kembali ekonomi rakyat,itu katanya alm papanya Ibu lho..... kalo gak ada yang belanja kan pasar tradisional bisa-bisa nanti tinggal kenangan ya....Pasar sekarang walau masih becek dikit dibagian los daging, ayam, ikan tapi sudah jauh lebih baik dibandingkan Pasar Jaman dulu ya, sejak tahun 90-an dah mulai bagus bangunannya, sudah gedung, bukan sekedar los-los bertenda lagi,  dan  ibu ceritanya  rajin mau beli sayur-sayurannya Raffa dan buah-buahan serta ikan-ikan segar sekalian, awalnya sih mau beli tulang iga doangan secara di tukang sayur gak ada yang jual dan kalo dipesenin suka gak bawa.....akhirnya beli sayur-sayuran sekalian deh, eh sekalian juga buah-buahan deh...dan yang tadinya kepasar cuman duaan ajah naik motor ma ay, ada ide mengajak anak-anak buat ke Pasar, biar tau di los mana ibunya beli daging, ikan, ayam, sayur-sayuran dan yang gak ketinggalan ini nih ikan asin...eh beneran lhoo..walaupun yang jualan ikan asin banyak tapi yang ramee cuman satu los  yang ini ajah, mamanya ibu suka kesini, ibu ngikutin lah dan gak ada niatan buat nyobain ke los yang lain karena selama ini hasil belanjaan kita disitu memuaskan kok...segala jenis ikan teri dari yang tawar sampai yang asin ada disini...bikin ngiler buat yang suka jambal roti, sepat de el el..., sekalian belajar dan kenal ma Pasar Tradisional . 

Pas ke pasar ngajak Kak Fai, dia nangis - nangis pas jalan dari los daging ke ujung sampe los ikan melewati los ayam ditengah-tengahnya....nangis-nangis minta pulang, mana dia pake sandal merah kesayangannya agry birds dan dikasih tau suruh tukar sendal jepit sebelum berangkat gak mau ....baru tau dia  kan kalo pasar tradisinal agak - agak becek dikit...tapi emang dasar si Fai, waktu ditanya kenapa kebauan ya di Pasar tadi, dia bilang enggak kok, aku nangis karena aku ditarik2 sama ayah disuruh jalan cepetan.......

Pas minggu berikutnya ngajak mas dzaky, dia seperti biasa kalem, nurut dan gak ada protes..disuruh ngikutin nurut, bantuin bawa belanjan nurut, trus  karena ibu mau coba  buat nyari sayuran mau cari yang gelaran dipinggir jalan ajah, dia diminta nemenin pun okeh-okeh ajah, hasil belanjaan pinggir jalan, ibu beli wortel import, beli bit, bayam merah, kencur, brokoli, kentang de el el buat mamnya Raffa seminggu.

Pada intinya mereka diajak kemana ajah gak banyak mengeluh, seru juga kalo kapan -kapan ajak  anak-anak dan  rame-rame ke pasar ya.

14 comments:

  1. kalau aku paling ke pasar kaget aja yang deket rumah, kalau ke pasar beneran paling kalau hari libur

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he iya, akuu juga tipa minggu ke Pasarnya.

      Delete
  2. sama Mbak...
    aku suka banget ke pasar tradisional loh...
    menyenangkan gitu. ketemu macem macem, interaksi sama penjualnya langsung

    apalagi kalo udah langganan. jadi percaya sama kualitas barang yang kita beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yah, gak takut diboongin jadinya....kan udah langganan ya

      Delete
  3. jadi inget ritual 2x dalam sepekan nemani bini belanja sembako dipasar tradisional...

    katanya lebih murah..tp beceknya itu loh? hikz

    ReplyDelete
  4. dulu waktu hamil Daanish hobi banget ke pasar tradisional. sampe hamil 8 bulan masih ke pasar sendiri hihi.. Waktu kecil juga sering diajak ibuku ke pasar, pernah ilang loh dirikuh untungnya ditolong sama penjual tahu langganan yg hapal sama mukaku wkwkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah asik jeng, alhamdulillah masi kuat ke pasar ssampai hamil 8 bln ya

      Delete
  5. Aku biasanya ke pasar tradisional pas hari Sabtu, mbak, belanja sekaligus untuk kebutuhan masak seminggu ke depan...walo becek, tapi pasarnya ngangenin, soalnya bisa beli ikan2 segar yang masih hidup di situ :)

    ReplyDelete
  6. aku paling suka belanja di pasar tradisional, bisa tiap 2-3 hr sekali, bisa jalan kaki jg dari rumah. suka nemu jajanan2 pasar yg murmer tp enak, harga sayur mayur juga lebih murah

    ReplyDelete
    Replies
    1. enaknya yang dekat ya, bis jalan kaki pulaks..

      Delete
  7. sy suka ke pasar tradisional.. cuma kelemahan sy gak bisa nawar mbak.. Jd iya2 aja.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaan jeng..aku juga gak bisa kok..he he he

      Delete

ikutan yuks

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...