Tuesday, March 12, 2013

KLB ASIP : Gak bisa perah ASI On Schedule

Kamis lalu, Ibu nemenin kaka Fai Outbound di Cisarua Bogor, yup di Taman Safari Indonesia, berhubung usia Raffa dah menjelang 14 bulan, Ibu merasa jika Ibu tinggal dari Pagi sampai dengan Sore ataupun malam kayak biasanya Ibu pulang kerja sekitar jam setengah 6-an, atau  setengah 7 malam, atau kalau ada keperluan kadang Ibu sampai rumah jam 7 malam, atau sekali-kali di hari Jum'at janjian ketemuan ma ay pulang kerja  trus pulangnya malam jam 9 or 10 pasti Raffa ok - ok aja, asal makannya kenyang, juga ASI perah kemarin yang ditinggalkan cukup, kalau kurangpun masih ada stoknya, jadi pasti gak masalah dunk ya.

Hmmm, ada bedanya ternyata lho, berhubung dari skul Fai cuman dikasih tau jadwal kumpulnya jam berapa dan tidak diberikan itenerarynya, jadi Ibu gak menyangka juga kalau ternyata banyak juga jadwal acaranya selama di sana, dan gak kayak dikantor yang Ibu punya tempat dan jadwal yang selalu Ibu patuhi untuk memerah ASI, yang biasanya 3 kali dengan jadwal :
yang pertama pukul 09.30
yang kedua pukul 13.30
dan yang ketiga jelang pulang pukul 15.45



pas di TSI itu, Ibu baru berkesempatan perah ASI pukul 15.30 WIB, wah nelangsa banget, dari jam 2 siang, sudah berasa keras-keras dan nyeri - nyeri begitu deh..ya iyalah, harusnya jam segitu sudah 2 kali perah ASI yaa..., untung sekali saat jam segitu di masjid TSI dalam keadaan dan situasi yang tidak ramai, jadi bisa mojok dikit ditempat salat wanita , berhubung kaca-kaca disisi sisinya gitu, kalau situasi ramai gak nyaman banget ya untuk perah ASI..walaupun Ibu tutupin juga pake jilbab yang Ibu pake..., he he he ...jadilah Ibu memerah ASI dan sekali-kali ditengokin Fai yang gak sabaran takut ketinggalan show berikutnya.  Agak sulit juga ya memerah ASI dengan tangan dengan keadaan pede yang  keras gitu, perlu usaha ekstra memerahnya....sebentar aja sudah dapat sebotol kecil pigeon penuh lumayanlah sekitar 150 ml, berhubung waktu yang diberikan cuma sedikit, cukup deh perah ASInya segitu dulu, ibu bawa 2 botol untuk persiapan perah ASI + 1 icegel besar yang mulai mencair sore itu.

Setelah itu lega dunk..he he he iya jelas lah, ibu takut ajah banjir basah bajunya ibu karena Ibu kelupaan memakai breast pads...,walaupun begitu Ibu bersyukur deh bisa merah ASI walaupun cuma satu kali, di perjalanan pulang sempat mampir dan begitu otw ke Jakarta lagi, di bus ibu menyadari bahwa banjir yang tadi dikhawatirkan dan diyakini tidak akan terjadi karena sudah perah ASI sekali, terjadi...hi hi, gak sangka ya, selang waktu 3 jam dari perah ASI jam 4 sore bisa banjir begitu yang sebelah kiri. K3jadian luar Biasa (KLB) banget deh ni.

Sampai rumah,setelah bersih2 badan, Raffa dah gak sabaran mau nenen, padahal keras gitu deh pedenya .tapi berhubung dah ngantuk...Raffanya cuek ajah  terus nenen, Ibu dah siap ambil botol buat nampung sisi yang satunya...lumayan dapat banyak juga, hasil tetesan dan diperah sebentar setelah Raffa bobo lagi bisa dapat 130 ml...dan Ibu lega karena sudah keras lagi,...he he gitu ajah cerita kejadian luar biasa ASInya Ibu kali ini..mudah-mudahan Ibu gak ngalamain lagi.

12 comments:

  1. akhirnya Raffa bisa mnum langsung dari gentongnya ya hehehe. kepikiran ya kalau gak ada tempat merah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Lidya, snyerinya itu gak enak banget deh..

      Delete
  2. wahh.. banyak ya mbak.. ada tips biar bnyak ga? hehe..kalo alu kadang banjir-banjir kadang cuma sedikit, perahku juga sehari 2x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sedikit kok,.....mungkin frekwensi perahnya harus ditingkatkan jadi 3 kali jeng...

      Delete
  3. Namanya juga ASI mbak, jadi prosesnya memang disediain untuk si bayi jadi wajar jika malah tidak nyaman kalau belum nyusuin si bayi. Semoga mbak diberikan kemudahan yah hadapi masalah kayak gini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin....mudah2an sih jangan sampai kayak gini lagi.

      Delete
  4. Replies
    1. Kalau dijalanin mengalir saja sih gak berat juga Bli

      Delete
  5. itu fotonya Raffa unyuuu sekali... gemess

    ReplyDelete
  6. Kalo orang yang gak ngerasain mmg susah buat ngerti ya mbak, betapa gak nyamannya kalo kita gak segera merah ASI. Dulu waktu masih aktif menyusui trus kalo udah jam sebelasan aku udah gelisah, orang suka nyangkanya aku berlebihan..padahal mmg gak nyaman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he iya benar...untungnya kalo di tempat kerjaan, rata2 smua temans pengertian jeng....kalo diluar ajah yg rada ribet.

      Delete

ikutan yuks

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...