Monday, January 20, 2014

Yogya Solo Escape

Sayang ya kalau gak diposting....Pengalaman pertama kali nih nginep ninggalin anak yang masih ASI.

Agak ragu-ragu juga untuk berangkat ke Yogya bersama teman-teman Ibu, pertama Ibu belum pernah ninggalin Raffa yang masih n****, dan ibu baru beberapa hari chat  soal acara Blogger di Yogyakarta dimana Ibu memutuskan untuk enggak ikut karena berat rasanya nginep 2 malam  ninggalin bocah yang masih asi, tapi setelah ditimbang-timbang Ibu memutuskan ikut, acaranya cuma semalam dan Ibu masih punya sekitar 8 botol Stok Asi..Jadi berangkat Sabtu Pagi 23 November 2014 dan pulang esok harinya. 

Ibu anggap ajah me time deh ya, seru juga pergi bersama teman-teman.
 
 hi hi senang banget duduk dekat jendela..

Sampai di Bandara langsung otw to Candi Borobudur..heran deh, biar masih pagi tetap panas ya disana.


Setiap ke Candi ini, Ibu selalu terkagum-kagum, gimana ya orang jaman dulu buatnya..untuk pertama kalinya Ibu bisa naik sampai ke atas Candi..biasanya cuma sampai tengahnya aja..naiknya bisa, turunnya ngeri...he he he..

Acara utamanya ada di saat makan siang di Restoran Bale Raos, letaknya ada di lingkungan Keraton Yogya...selanjutnya malamnya kita bisa jalan-jalan sepanjang malioboro, banyakan sih pada belanja di malioboro...dilanjutkan makan malam di Cafe dan Resto Indische Koffie  di Museum Benteng Vandenberg.

Kita menginap di Hotel Ibis Style di Jalan Dagen..., hotelnya bagus banget, bersama-sama teman-teman sehabis belanja lanjut naik becak ke Alun-alun, disana ramai sekali, beberapa teman Ibu naik Odong-odong yang lampunya meriah banget itu......pas mau balik ke Hotel..Ibu dengan pede bilang ke tukang becak pas ditanyain mau dianter kemana bilangnya mau ke DEGAN..tukang becaknya bingung..trus ada teman yang nyeletuk DAGEN bukan DEGAN..he he he he Ibu salah euyyy.

Sehabis Sarapan Pagi, kelompok kita terpecah karena sudah pernah ke Pantai ke Gunung Kidul..ibu ikutan ke Solo ajah deh, pertama kali ke Solo Agustus lalu kepingin ke Solo lagi, terpikat batik Solo nih ceritanya.

Otw ke Solo kita sempat mampir ke batik Gunawan Setiawan dan  makan siang di Omah Sinten.
Makanannya enak banget deh, penampakan garang asemnya ..beda banget sama garang asam Pekalongan dan ditatanya cantik banget, semua makanannya penataannya cantik banget dan rasanya enak enak enak...nyesel benar deh gak berfoto-foto sama sekali disana.

Kalau waktu ke Solo sebelumnya Ibu mampir ke kampung batik laweyan, kali ini ke kauman..gak jauh lokasinya dari Omah Sinten tempat kita makan siang..wisata belanja pun dimulai lagi sampai hampir lupa untuk foto-foto, sebentar saja di Solo karena kita sudah harus kembali lagi ke Yogya malam itu.

Suasana kampung Batik Kauman

Menyenangkan sekali..perjalanan yang singkat dan seru banget.

18 comments:

  1. seru nich me time nya mbak jalan2 ke borobudur dan kampung batik,, moga2 bisa merefresh energinya lagi.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Jeng...kadang2 me time itu perlu ..

      Delete
  2. Mbak Fitriii... Apa kabar..?

    Mbak.. Seru banget perjalanannya... :-D

    Aku belum pernah ke Solo... Jd mupeng... Sepertinya kampung batiknya menarik bgt utk dikunjungi nih.. Omah Sinten juga.. Hmmmm...

    Kalau solo ke Jogja itu brp jam kira2 yah mbak..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baik..baik..apa kabarnya juga nih...

      he he he iya asik juga sekali2 pergi barengan teman-teman..

      Kira2 2 jam an perjalanan Mba Thia..

      Delete
  3. terus terus dedek raffa nangis ga mbak?? hehe, soalnya si kynan suka nangis kalo ditinggal gitu mbak jadi kepikiran dan tidak tenang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdullillah enggak, dinihari ikutan anter ke Bandara sambil nenen terus...dan selama ditinggal dia mengerti dan anteng.

      Delete
  4. waa.... benar-benar me time. #penge...een#
    saya belum tega ninggal ikhfan keluar kota..

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he iya kebetulan ajah ini mah, ini juga galaunya lama dan ditentang neneknya 3 boys tapi karena si ay mendukung ya majuuu terus..biasanya me timenya cuman bbrp jam ke Salon ajah sie...

      Delete
  5. Serunyaaa, jadi pengen ke borobudur lagi deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jeng, ke Borobudur rasanya gak pernah bosen deh..

      Delete
  6. Wah, Ibu2 pada mejeng nih. Hihihi.
    Pernah ke Omah Sinten juga. Tempatnya adem ya, Mba, sejuk. Tapi saya lupa pesen apa. Dan memang masakannya enak. Rempah2nya kerasa banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he iya..Ibu2 pada mejeng...

      Iya, enak benar,,,jadi pengen kesana lagi...

      Delete
  7. Wah.. seru banget me time nya. Hmm... di Solo sempet nyicip garang asem di Omah Sinten ya? Garang asem bumbung yang penyajiannya dengan bambu? Rasanya enak kah? Soalnya Des kemarin ke Solo beli garang asem omah sinten tapi di bawa pulang... rasanya jauuuuh dari ekspektasi saya... harganya muahalll pula hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar yang pake bambu itu...memang harganya lumayan ya, tapi rasa euuunak kok BunDit....

      Delete
  8. Wah, saya jadi ingat belum lama ini ngisi pengajian dikasih oleh2 batik gunawan setiawan.
    Seru mbak pengalamnanya...:)

    ReplyDelete
  9. aku berkali kali ke solo tapi belom sekalipun ke kauman Mbak...
    apa bedanya sama laweyan? lebih bagus mana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini karena ada petunjuk jalan teman yang orang solo Elsa, dan kebetulan kita mampir ke Omah sinten..deket bgt dari situ..

      kalau bedanya tanya ke Teman, diapun gak tau, malahan dia baru dua kali ke Kauman dan belum pernah ke Laweyan, tapi aku browsing dihttp://www.kriyalea.com hasilnya seperti ini perbedaannya :

      Kampung ini memiliki persamaan dengan Kampung Batik Laweyan, yaitu bangunan-bangunan yang dibangun dengan model loji (tembok tinggi dan tertutup rapat). Beberapa rumah telah disulap menjadi toko atau butik, lengkap dengan etalase yang memajang aneka produk batik. Sedangkan perbedaan kampung ini dengan kampung batik laweyan yaitu kampung kauman tak hanya melulu disuguhi segala sesuatu yang menyangkut batik (mulai dari proses pembuatan hingga menjadi produk jadi), benda-benda (mulai dari tong sampah sampai ke gapura) berukir batik, melainkan juga suasana relijius. Kita seperti diajak melongok kembali kehidupan Muslim di masa lalu. Terselip di antara toko batik, jika kita jeli, kita bisa menemukan toko-toko yang menjual benda-benda bernuansa Islam seperti sajadah, tasbih, buku-buku Islami dan aneka hiasan dinding bernuansa Islam.

      maka tak heran jika kampung yang memiliki 20-30 an home industry ini, menjadi langganan para pembeli secara turun temurun dan wisatawan mancanegara (Jepang, Eropa, Asia Tenggara, dan Amerika Serikat)

      Delete

ikutan yuks

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...