Thursday, August 20, 2015

17 belasan : 70 tahun hari Kemerdekaan Indonesia

Senin siang lalu, dalam rangka memperingati 70 tahun kemerdekaan negara kita tercinta Indonesia, ada keriaan acara 17 belasan di lingkungan RW kita, ada lomba menghias tumpeng yang diikuti 12 meja dari masing-masing RT di RW kita, lomba panjat pohon pinang khusus untuk bapak-bapak satpam diadakan di Pagi harinya, serta lomba menangkap belut, ada karnaval sepeda hias untuk anak-anak serta lomba makan kerupuk dan  lomba memasukkan bendera ke botol .

Meriah, waw meriah banget,mas dzaky gak mau ikutan lomba apa-apa, fai seharusnya ikutan lomba bawa kelereng pakai sendok, tapi lombanya ditiadakan karena udah keburu kesorean, dan diganti lomba masukkin bendera juga. baru mulai benderanya sudah jatuh, sementara Raffa yang baru pertama kalinya ikutan lomba 17 belasan ini, sukses lomba bawa benderanya putaran awal, pas kali ke-2 baru mau taruh 1 bendera, ketabrak anak lain yang badannya lebih gede, jatuh, dan nangislah dan gak diterusin lombanya deh,karena jalanannya kayak gitu, berbatu2 , jatuhnya sakit banget kayaknya, untungnya gak ada yang luka ya Raffa.

Ibu sempat videoin lombanya Raffa, seru deh anak-anak seumuran Raffa termasuk Raffa sendiri masih belum begitu ngerti kalau bendera diambil dibotol mana, taruhnya di botol mana, larinya gak sesuai garis kapur sih...,jadinya ketawa terus deh Ibu sambil video in lombanya Raffa.

Jelang semua lomba berakhir, 12 tumpeng yang sudah dinilai dan diumumkan juara 1, 2 dan 3 boleh dimakan warga beramai-ramai...saking serunya makan, sampai gak sempat ambil fotonya, yang jelas semua makanannya enak enak enak enak enak dan cukup deh untuk semuanya.
Ada yang dari bangun tidur udah kepengin ikutan lomba
Ketemu sama teman kecil ibu yang sudah pindah ke Tangerang sana yang lagi kerumah ibunya dan ikut merayakan 17-an di sini.

Wednesday, August 12, 2015

The Sidji Hotel Pekalongan

Namanya lucu juga ya, Sidji kan artinya satu..,sempat melewati hotel ini setelah kita gagal dapat 2 kamar di Hotel Dafam, iyalah gagal, yang tersisa memang hanya 1 kamar, dan waktu kita pesan itu buat tanggal 24 ternyata kita datangnya tanggal 21, akhirnya telp hotel Horison Pekalongan lagi, masih banyak kamar katanya, tapi ternyata di tengah jalan, kita berubah pikiran dan memutuskan mau tanya- tanya di The Sidji Hotel ini saja, karena kan sama aja ada Swimming poolnya juga, request kaka Fai selalu maunya hotelnya yang ada kolam renangnya.

Pas, masuk, ih lucu dan cantik banget hotelnya, lantainya aja pakai tegel kunci, cantik banget deh.  Untunglah masih ada kamar, kita dapat 2 kamar sesuai yang kita inginkan, dan karena hotelnya masih baru banget, baru diresmikan bulan Maret 2015, masih ada promo diskon 30 %.  Gak nyangka juga ternyata, perjalanan pulang ke Jakartanya, kita nginep lagi disini, kalau saat awal masih check ini jam 3 siang, pas kesini lagi, kita baru check in malam jam 22.00 an, dan pagi-pagi tanpa foto-foto sama sekali sudah berangkat lagi ke Jakarta (untunglah sudah sempat foto-foto banyak he he he )

Untuk kolam renangnya sih, hi hi kecil begitu, pas kita datang lagi dikuras,,,ibu kirain itu kolam ikan tadinya, ternyata itu kolam renangnya, anak-anak asal ketemu air gak masalah sih kolamnya cetek apa engga ya, sayangnya saat itu batal lagi deh Fai berenangnya.



langsung deh nonton film kartun


ay dan teman masa kecilnya








Karena kesan pertama begitu menggoda, jadilah nyobain nginep sini lagi, so far so good, senangnya sekarang di Pekalongan banyak hotel-hotel baru yang bagus-bagus, jadi gak usah khawatir deh kalau mau jalan-jalan,kulineran  dan ngeborong batik  disini, lebaran kemarin di Pekalongan tujuan utama memang hanya ke makam daddynya si ay di Sapuro,jadinya cuma sempat kesana saja, engga sempat ke Pantai dan gak sempat belanja batik juga, mudah-mudahan bisa jadi alasan buat balik lagi kesini nih.

Thursday, August 06, 2015

Tauto Pekalongan, Sotonya Orang Pekalongan

Awalnya pengetahuan Ibu akan soto Nusantara cuma sebatas soto Padang saja, itupun bukan buat sendiri tapi biasanya dibawain mamanya Ibu sepulang kerja dari Rumah Makan Padang Surya sejejeran Stasiun Jatinegara itu. 

Setelah bekerja, mulai tahu soto selain soto padang, Soto Pak Kumis Kebayoran Baru (yang tahun ini pindah posisi ke dekat kantor Pos Kebayoran), itupun karena dekat dengan kantor jadi alternatif buat sarapan pagi atau makan siang, atau kalau habis gajian bisa melipir ke Soto Pak Sadi Kebayoran Baru yang masih dekat kantor juga, tapi ya itu kalau kesana gak bisa sering-sering soalnya waktu itu hitungannya sekali kesitu bisa buat makan siang 3 hari di warteg dekat Pasar Santa he he he 

Selanjutnya nyobain soto kudus, soto surabaya, soto betawi, soto sokaraja, soto gebrak tebet, barulah menyadari Indonesia kaya makanan enak ya,soto aja macam-macam begitu. Walau udah mencoba macam-macam soto, tetap saja ibu gentar ketika pertama kali mencoba soto pekalongan loh, hi hi kenapa gentar, begitu dicobain kok rasanya aneh bin ajaib, warnanya agak coklat  gitu. Terus tidak ada pilihan menu lainnya pulaks, ya cuma jual soto itu, coba kalau ada ayam goreng, pasti ibu  milihnya ayam goreng.

 Jadilah waktu awal mencoba sempat bete juga karena tidak tau dimana enaknya, ditambah lagi waktu itu mas dzaky yang masih kecil tidak mau mam juga, akhirnya dibawalah di tempat makan buat mam dia diperjalanan, ternyata dia doyan, he he gak tau juga sih waktu itu dia doyan apa lapar karena disuapinnya diperjalanan dan waktu makan siang sudah lewat jauh. Selanjutnya sudah bisa bedakan mana soto pekalongan yang enak.  

Pengantarnya panjang banget ya, padahal cuma mau cerita kalau akhirnya kita nyobain soto pekalongan yang lain, bukan di Damudji atau PPIP kayak biasanya, kata om Tobe sih soto Pak Dul enak juga, kayaknya dia bosan setiap di telp pas kita ke Pekalongan, diminta nemenin makannya di Soto Damudji terus deh.  Tempat makannya paling besar dari 2 tempat soto pekalongan yang Ibu pernah singgahi sebelumnya, terus banyak foto-foto artisnya yang dipajang disitu, macam di Soto Gebrak Tebet gitu.



Monday, August 03, 2015

Mendadak ikutan mudik (jalan-jalan dan kulineran)

Awalnya memang kita berencana untuk pergi ke Pekalongan, Semarang dan Yogyakarta.  Ada yang kangen kepengin makanan khas Pekalongan, Garang Asem,  nasi Megono, Soto Pekalongan,  teh gelas bandulan, teh gelas bandulan tuh rasanya beda banget apalagi diminum pas lagi panas - panas gitu, segarnya dan tauco yang asli pekalongan ,supaya rasanya bisa pas kalau mau buat sendiri di rumah.

Yang dirindukan dari kota Yogya yaitu SGPC Bu Wiryo,  Soto Kadipiro, resto jejamuran yang ngehits banget itu dan lain-lain

Sementara di Semarang pastilah sotonya yang seger-seger itu kayak soto Pak Man, Soto Pak Rebo dll.  

Itu baru kepengen makanannya, kalau tempat yang ingin dikunjungi udah kebayang di daftarnya nih.

Di Pekalongan pengen ke :
Pantai Pasir Kencana
Musium Batik

Terus kalau lewat Ambarawa kepengen ke:
Museum Kereta api

Disemarang pengen ke:
Lawang Sewu, biasanya kan cuma ngelewatin aja, pengen juga masuk sekali-kali
Masjid Agung Semarang
Toko Oen Semarang
Kawasan Kota Tua Semarang
Klenteng Sam Poo Khong


Ke Yogyakarta kepengen ke :
Taman Pintar
Candi Borobudur
Candi Prambanan
De Mata Musium

Banyak banget ya listnya
Awalnya ay berencana ikutan Reuni 25 tahun alumni angkatan beliau di SMPN 2 Pekalongan, di hari Senin setelah lebaran, eh dihari itu yang ada kita malahan pergi ke RS Hermina Jatinegara ngedaftarin si ay yang sakit gigi , sementara drg langganan dekat rumah baru buka di hari Jumatnya.

Untuk akomadasinya, ibu dah sempat tanya-tanya dan pesan buat yang di Pekalongan  kalau sebelumnya  udah nyobain Hotel Horison di Pekalongan, sekarang pengen nyobain hotel lain yaitu di Hotel Dafam, dan anehnya kok gak dimintain DP dulu ya, sementara untuk di Yogyakarta, ay kepengennya di Novotel Yogyakarta, udah ibu bookingin dan bayar sekalian kira-kira seminggu mau puasa.

Dan malamnya, mungkin karena giginya sudah tidak berasa cenat cenut lagi, ay memutuskan untuk jadi berangkat mudik juga besok paginya, whatt ...., pertimbangannya arus mudik yang sudah mereda dan serta alasan satu ini  yang sangat bagus  anak-anak yang udah libur sekolah sebelum puasa, udah  1.5 bulan tidak diajak kemana-mana, cuma dirumah saja, saat Sabtu Minggu pas bulan puasa kemarin, ay yang biasanya ngajakin keluar pun senangnya di rumah aja, kan enak , puasa2 bisa tidur siang, he he he.

Juga penasaran juga dengan tol baru, tol Cipali yang katanya panjang dan jalannya lurus-lurus aja sepanjang 116 km, yang dinobatkan sebagai tol terpanjang di Indonesia.

Kak Fai dengan gaya bonengnya
Jadi malam itu langsung instruksiin mas dzaky dan kaka Fai  untuk siap-siapin baju untuk pergi selama 5 hari, ,mendadak packing dan alhamdulillah nampaknya yang penting-penting tidak ada yang terlewat.

Perjalanan kita termasuk lancar dihari lebaran ke-5 itu, berangkat jam 08.00 WIB dan masuk tol Cikampek jam 08.30 WIB dan 13.30 WIB sudah masuk kota Pekalongan, dan Pekalongan macet sekali, rupanya tol cipali memindahkan macet dari tol cikampek ke Pantura nih.

Pas juga sampenya nih, pas jam makan siang, jadilah ditemanin Sohibnya si ay Om To-Be kita  yang biasanya makan Soto Pekalongan Damudji atau Soto PPIP, sekarang coba di Soto Dul.
Soto Pak Dul ini strategis banget, pasti lewat sini kalau lewat jalur pantura, letaknya didepan Pasar Grosir Sentono, kalau yang biasanya kita singgahi soto Damudji dan Soto PPIP letaknya masuk - masuk ke kotanya, belum pernah nyobain soto Pekalongan?? wah harus nyobain ya, berhubung di Jakarta, gak tau soto Pekalongan yang enak dimana, dan coba sendiri coba masih belum seenak soto  di tempat aslinya, jadilah ini makanan wajib yang harus diabsen saat ke Pekalongan.

Thursday, July 30, 2015

Saat lebaran tidak kemana-mana (di Jakarta saja)

Bagaimana mengisi lebaran kalau tidak berencana bepergian dan hanya di Jakarta saja, hmm yang ini kita lakukan nih :
  • silaturahmi ke tetangga dan keluarga
  • menyambangi keluarga kakak yang ada di Jakarta 
  • jalan-jalan keliling kota Jakarta sampai ke Kota Tua  (jalan-jalan maksudnya liat-liat kota Jakarta yang sepi dan tenang ditinggal warganya mudik dari dalam mobil) .
  • bersih - bersih rumah, menyapu dan mengepel, cuci dan jemur baju, lipat baju dan bersih-bersih dapur 
  • atau berbelanja ke Supermarket rame-rame. 
  • makan bareng sekalian nobar di mall
  • agenda wajib kalau 3 boys ketemuan ma mba dan mas sepupunya ya pastinya berenang  
 Kalau ada kaka sepupu enak nih, ay bebas gak gendong-gendong Raffa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...